Label

27 Jun 2012

penat

kali pertama,
aku menangis, merayu, untuk memperjuangkan cinta kita.
sedangkan kan kau mentertawakan aku,
kau bergelak-ketawa mempermainkan aku.

kali kedua,
kau ketawa lagi,
aku menangis lagi,
aku sedih hiba, sayu,
aku tak mahu kau meninggalkan aku,
aku tak sanggup meninggalkan kau,
aku memperjuangkan cinta itu,
sedangkan kau, masih lagi ketawa melihat tangisan aku.

kali ketiga,
aku menangis lagi, terlalu hiba,
terlalu sedih, aku ku campak sepak,
aku kau buangbaling,
aku mengalah,
kau menang, aku merayu lagi untuk cinta kita.

kali keempat,
aku menangis terlalu lama,
aku letakkan semua kesalahan kepada aku,
aku terima kesalahan,
aku tunggu keputusan kau,
sekali lagi kau ketawa dengan kata-kata cinta.
aku tertewas, dengan mainan perasaan itu.

kali kelima,
hanya sedikit kesalahan,
kau mahu memutuskan semuanya,
seperti kali-kali sebelumnya, setiap kesalahan kau ambil keputusan dengan memutuskan semuanya.
setiap kali aku melakukan kesalahan, aku perlu meminta maaf,
setiap kali kau melakukan kesalahan, aku perlu memnti maaf.
cukuplah setakat kali keempat aku memperjuangkan semuanya,
sedangkan kau tidak pernah mahu memperjuangkan bersama,
kau hanya tahu, "putus"
setiap kali ada masalah, kau hanya mahu "putus"
kau tak pernah bertanya sebelum kau buat keputusan.
itu sahaja yang kau mahu.
kau ambil ringan tentang ini.

biarlah aku yang pergi,
dengan hati yang luka, pilu, sedih,
kau letak dimana aku ini?
maaf,
aku sudah penat,
penat memperjuangkan sendiri, seorang diri.
sedangkan kau hanya mahu "putus"


i always feel lonely,
but for the first time in my life,
i feel complete loneliness.

sudah tidak ada apa yang perlu diperjuangkan,
jika hanya aku yang mahu.
sedangkan kau tidak pernah mahu.
dan kalau kau mahu sekalipun,
aku rasa tidak mungkin,
kerana kalau kau betul-betul mahu dan sayangkan apa yang kita bina,
kau pasti memperjuangkan bersama,
bukan dengan keputusan "putus" itu.

22 Jun 2012

tinggalkan semalam

dalam hidup, kita pasti akan perlu untuk buat pilihan,
aku dah buat pilihan aku sendiri,
tak semua yang kita rancang akan berlaku,
mungkin nasib tak menyebelahi aku,
walau pilihan itu menyakitkan orang,
walau pilihan itu menyakitkan diri sendiri,
walau pilihan itu membuatkan kita perlu tinggalkan dunia kita sendiri,
tapi ini pilihan aku,
keputusan sudah aku buat,

tak guna menunggu sesuatu yang tak pasti,
teruskan kehidupan yang perlu kita lalui,
lihat depan mata,
tengok dengan sendiri,
apa yang kita nampak,
apa yang kita lihat,
itulah kenyataannya,
bukan impian,
bukan angan-angan,
tapi,

itulah realiti yang kita perlu hadapi,
tak perlu lagi aku menanti,
kerana aku sudah punya apa yang aku miliki,
tinggalkan zaman ini,
tinggalkan musim ini,

lalui apa yang bakal berlaku nanti,
dengan kudrat dan bantuan ilahi,

tak perlu untuk salahkan takdir,
walaupun aku tidak nampak takdir aku sendiri,
walaupun terlalu samar untuk aku fahami.
selamat tinggal angan-angan aku.
selamat tinggal impian aku.

aku berjalan dan melihat dunia realiti.
aku macam ini, dan tetap sebegini.
hanya tuhan yang mampu mengubah aku,
untuk menjadi seperti lain,
kerana Dia yang mencipta aku,
Dia juga yang mengawal aku,
Dia juga adalah yang menentukan hala tuju hidup aku.

jujur untuk percaya takdir sendiri,
mungkin takdir aku tidak sebaik hamba-hamba yang lain,
tapi aku percaya tuhan itu maha adil,
aku tak pernah mengubah diri aku,
dan aku tak pernah berusaha untuk itu,
kerana aku percaya,
aku tak mampu mengubah diri sendiri.
kerana aku bukan tuhan.

maafkan aku.